Rabu, 09 Oktober 2013

Setelah Tanah Abang, Jokowi Sasar Blok M, Glodok, dan Roxy

Jokowi Gubernur DKI Jakarta. (Foto : DVN)
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo kembali merencanakan penataan pedagang kaki lima atau PKL. Setelah menertibkan pedagang di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, sasaran selanjutnya adalah Blok M di Jakarta Selatan serta Glodok dan Roxy di Jakarta Barat.
"Dalam jangka waktu dekat, ada tiga lokasi lain, yaitu Blok M, Jakarta Selatan; Glodok Kota dan Roxy di Jakarta Barat," ujar pelaksana tugas Dinas Koperasi Usaha Mikro Kecil Menengah dan Perdagangan (KUMKMP) DKI Andi Baso M kepada wartawan di Jakarta, Rabu (9/10/2013).
Andi mengatakan, pola penataan PKL di tiga tempat itu akan sama seperti di Pasar Blok G Tanah Abang. Para PKL akan didata terlebih dahulu, kemudian disesuaikan dengan tempat yang telah disediakan di masing-masing lokasi penempatan. Jika PKL masih membandel, satuan polisi pamong praja akan menerapkan tindak pidana ringan.
Hingga saat ini, Dinas KUKMP, Dinas Perhubungan, dan wali kota masing-masing tempat tersebut telah melakukan paparan pertama dengan Wakil Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama. Langkah selanjutnya adalah mendata jumlah PKL di kawasan itu.
Andi mengatakan, ada kendala dalam penataan PKL di Glodok. Pemprov DKI belum mendapatkan lokasi penampungan pedagang. Adapun untuk PKL di Blok M dan Roxy, sudah ada tempat relokasi bagi PKL.
"Kita akan cari, pokoknya bagaimana caranya agar mereka (PKL) itu ditempatkan di tempat yang benar serta sesuai aturannya," kata Andi.

Sumber : Kompas.com

Berita Davina

Author & Editor

Has laoreet percipitur ad. Vide interesset in mei, no his legimus verterem. Et nostrum imperdiet appellantur usu, mnesarchum referrentur id vim.

0 komentar:

Posting Komentar

Pedoman Komentar

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik.
Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu.

Komentar yang baik, berikan jempol atas.

Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik.

Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar :)