Jumat, 02 Agustus 2013

Jokowi Capres 2014 yang Direstui Tuhan dan Alam Semesta

Iwan Piliang, sahabat kita,  pada waktu yang lalu sempat mengejutkan publik dengan mendukung Jokowi (Walikota Solo) sebagai calon Gubernur Jakarta. Padahal waktu itu, nama Jokowi tidak masuk radar peta politik Ibukota, termasuk belum ada sinyal dari PDIP dan Gerindra untuk mencalonkanya. Iwan dorong Jokowi maju ke pilgub DKI ketika tak seorang elite pun perduli.

Bagi Iwan Piliang, jurnalis yang pernah mewawancarai Nazaruddin lewat teleconference saat masih buron di luar negeri, Jokowi adalah sosok yang mampu mengubah mindset berpikir pejabat DKI.

Contohnya, ungkap Iwan, saat memberikan pandangan umum di Kongres Relawan Jokowi di Bandung, Sabtu (15/6), adalah sikap Walikota Jakarta Pusat yang semula mengacuhkannya. Tampilnya Jokowi membuat mindset berpikir Walikota berubah. "Bahkan kini dia berteman dengan saya," jelas Iwan.

Sejak pertemanan itu, Iwan membuat proyek percontohan air bersih di Jl. Abdul Muis, Tanahabang. Proyek itu dinamakan Bang Rojak sebagai singkatan dari Pembangunan Gotongroyong Rakyat Jakarta. "Alhamdulillah, air keruh di Kali Cideng, dengan teknologi sederhana, bisa kembali segar. Kami bisa menebar benih ikan di sana," terang Iwan.

Padahal, lanjut Iwan, ada gedung MK, RRI, Hankam, Perhubungan, Indosat, Menkopolkam, KESRA semuanya melanggar UU Lingkungan, karena tak ada fasilitas water treatment dalam pembuangan limbahnya. "Saat saya tanya Walikota, dia malah ngomong, jangankan saya yang hanya Walikota, Gubernur aja nggak didengar," tiru Iwan Piliang.

Sikap merakyat dari Walikota itu, ungkap Iwan, tidak terlepas dari kepemimpinan Jokowi yang mau berbaur dan mencium keringat rakyat. "Saya rasa, sekarang ini sulit kita dapatkan pemimpin yang seperti itu," tandasnya.

Kenal Jokowi di Dubai
Lucunya, Iwan justru kenal Jokowi pertama kali di sebuah pameran produk Internasional di Dubai, Uni Emirat Arab pada 2009.

Kala itu, Cina memiliki stand pameran seluas 1 hektar. Tapi stand Indonesia hanya kecil, setara stand milik Rwanda. Di tengah pesmisme itu, ungkap Iwan, dirinya tertarik Stand Rumah Kayu yang dijejali pengunjung. "Wah hebat, punya siapa ini?" tanya Iwan kepada penjaga stand. "Punya Pak Jokowi, Walikota Solo," jawab penjaga Stand sebagaimana ditirukan Iwan Piliang.

Sejak itu Iwan mencoba mencari tahu sosok si pedagang mebel yang sukses menjadi Walikota, dan Iwan pun yakin, suatu saat orang itu akan jadi pemimpin.

Pengakuan dan Penjelasan Iwan
Awalnya saya tidak mengenal sosok Jokowi, kini Gubernur DKI. Saya terlebih dahulu tahu produk dagangannya di sebuah pameran di Global Village, Dubai, penghujung 2009. Di stand Indonesia, kala itu kalah ukuran dibanding stand pameran Ruwanda, Afrika. Di dalam stand Indonesia tak banyak produk itu, saya merasa masih ada keindonesiaan:ada rumah kayu produksi perusahaan Jokowi laris manis. Satu unit US $ 176 ribu, satu kamar tidur lengkap berdapur berkamar mandi.

Saat itu saya tak tahu siapa Jokowi. Adalah Staf Kedutaan RI menjelaskan, Jokowi itu Walikota Solo.

Pertemuan pertama saya dengan sosok Jokowi pada Oktober 2009. Di suatu malam, Tvone mencemplungkan Jokowi ke dalam acara di mana saya sudah duluan live. Kami membahas topik korupsi dan kepemimpinan.

Saya langsung menunjukkan jempol ke arah kanan, di mana Jokowi duduk berbaju putih bercelana hitam. Saya sampaikan ke pemirsa: Nah kalau mau jadi pejabat, contoh ini, paling tidak sudah punya US $ 5 juta, baru jadipejabat, baru melayani warga.

Jokowi dengan tawa khasnya, “Bisa saja. He he he he”

Dari pertemuan pertama itu, banyak perjumpaan tak terduga saya dengan Jokowi. Umumnya sudah saya tulis di blog. Sisi humanis Jokowi, antara lain saya menulis Jokowi Ditipu Kukang. 

Dalam catatan saya, deretan pertemuan dan memiliki momentum, di saat esok mobil Esemka hendak diperkenalkan resmi ke publik Solo, 2 Januari 2012, malam harinya, saya menjajal di pelataran rumah dinas Walikota Solo.Seterusnya saya menulis bagaimana sosok Jokowi itu bersahaja, kami makan mie Jawa di pinggir jalan.

Di saat mobil Esemka dibawa untuk diuji emisi pertama kali ke Jakarta, saya turut bersama rombongan wartawan dari Solo hingga ke Puspiptek, Serpong, Tangerang. Saya ingat kala itu, Roy Suryo, kini Menpora, ikut menyetir sang Esemka ke Jakarta.

Melompat ke momentum lain. Pada suatu malam, di hotel Bidakara menjelang Pilkada DKI, Jakarta. Di samping saya ada Ganang Soedirman, Malam itu Jokowi ke rumah Deddy Mizwar. Kami menunggu. Menjelang tengah malam Jokowi kembali, dan mengabarkan bahwa Dedy berkenan menjadi wakilnya. Bahwa kenyatan hari ini wakilnya Ahok, sebuah kisah tersendiri harus diverifikasi mengapa terjadi?

Fenomenon berikutnya, ketika berkesempatan menemani Jokowi ke KPUD DKI, Jakarta. Saya bukan orang partai. Juga tidak ada di-list tim sukses Jokowi. Namun alam dan rasa kedekatan, membuat seorang sahabat di PDIP, Effendi Simbolon berkali-kali menelepon.

“Ayuk ke KPUD, antar Jokowi,” ujarnya. 
Simbolon seusia saya, kami satu almamater di SMA 3 Jakarta dulu, sama-sama kelahiran 1964.

Apa lacur, saya menjadi satu dari dari enam orang yang duduk di barisan depan KPUD DKI di saatJokowi-Ahok menyerahkan pendaftaran.Sayamerasa kikuk sendiriada di situ. Mengapa bisa? Kerumunan wartawan, dan wargatelah membuat badan terjepit, kami saling berangkulan. Saya terdorong, serta merapat otomatis ke Simbolon, Jokowi, Ahok. 

Sementara Ketua DPD Gerindra dan PDIP DKI sudah duduk duluan. Kursi tinggal 4, pas untuk kami berempat.

Turun dari ruang KPUD. Kerumunan wartawan mendorong membuattulang rusuk tergencet seakan mau patah, menahan dorong-dorongan wartawan. Tiba di bawah baju putih saya dan Simbolon bersimbah basah. Simbolon mengatakan, “Tadi kami naik Kopaja, sekarang kita pulang naik taksi.”

Dalam logika saya,usai jam kantor mencari taksi sulit. Apalagi untuk rombongan, butuh sekitar 10 taksi lebih. Pastilah lama. Saya nyeletuk : Kita jalan kaki saja sampai Bundaran HI. Jokowi tampak bersemangat menjawab, “Ayuk!”

Bagi saya di sinilah letakCapres Direstui Alam itu. Ini kisah nyatanya: Selama berjalan kaki Jokowi ramai dikerubuti anak-anak, tukang ojek dan warga biasa yang pulang kantor. Di depan Sarinah, Jl. Thamrin, Jakarta Pusat, Jokowibertanya, “Momen sambuatan kayak gini seperti 1999, momenBu Megawati ya Mas? Nah kalau saya seperti ini tanda-tanda apa?”
Saya menjawab dengan6 kata spontan, tanpa pikir: Bapak Gubernur, Bapak Gubernur, Bapak Presiden!

Di bundaran HI, Simbolon di tengah kerumunan, berisik kota, gemericik air mancur bundaran HI, meminta saya memimpin doa. Tiada pula Toa dan pengeras suara. Kata doa mengalir cair dari mulut saya: Jadikan sahabat kami Jokowi Gubernur di DKI yang hanya selangkah di dahulukan dari warga, memuliakan keinsananan menempatkan intangible asset di atas kebendaan. Aamiin.

Di tengah gemuruh Pilkada DKI, satu dua konten, image, animasi tentang falsafah kotak-kotak kami buatkan. Menjelaang hari H Pilkada saya amati banyak sekali yang mendekati Jokowi. Saya menjaga jarak.Konten dan image dukungan tetap saya sosialisasikan.

Tepat pada 5 Oktober 2012, setahun setelah perjumpaan di Tvone, saya di Solo. Kala itu kami satu pesawat pagi ke Jakarta bersama Jokowi. Ia sudah terpilih Gubernur DKI. Saya kritik Jokowi ketika berkampanye pernah mengatakan dijepit gajah-gajah kiri-kanan, agar jangan ia mengatakan hal itu. Jokowi menjawab berdiplomasi.

Di momen itu saya nyeletuk, apakah sudah ada agenda tanggal 25 Oktober? Jokowi menjawab, “Sudah mulai banyak undanagn dari mana-mana.” Saya katakan saya mau Pak Jokowi tampil bicara di Cilangkap, Pentagonnya Indonesia. Saya nyelutuk tanpa rencana, sok yakin akan diizinkan Panglima TNI. Maka pada 15 Oktober 2012 ia dilantik Gubernur.

Beberapa kawan lucu juga meminta undangan untuk bisa hadir di pelantikannya. Saya sama sekali tak berminat di acara seremoni seperti itu. Dan syah, kisah 25 Oktober itu pun kejadian. Bisa disimak dilihat di link


Melompat ke cerita terbaru ihwal behind the scene Gestur Tvone Kamis malam 2 pekan silam. Ketika saya ke Balai kota DKI, tiga hari sebelumnya, menyampaikan kegiatan yang kami inisiasi ihwal Bangun Gotong Royong Jakarta (BangRoJak). Kala itu ada titipan surat undangan dari Tvone kepada saya agar Jokowi tampil di Gestur. Jokowi menjawab, “Saya malas kalau harus di studio.”Saya jawab cocok.

Lalu saya usul untuk tampil dari pasar bau saja. Maka pilihan jatuh ke Pasar Rumput. Dan Kamis malam itu kejadianlahJokwi tampil di Gestur Tvone. Maka di luar yang tak disorot kamera, saya merasakan tajam kaki ini kapalan diinjak ribuan anak-anak kecil berdesakkan ingin bersalaman dengan Jokowi. Mereka berteriak, “Jokowi, Jokowi.” Tanpa mengawali dengan kata Pak atau Bapak.

Lantas, Jumat paginya pukul 07.30 Jokowi sudah berada di bilangan Kebun Jahe Kober, Jakarta Pusat.Sepekan sebelumnya kami sudah memulai kegiatan BangRoJak, membersihkan got, mengalirkan airnya. Dengan teknologi dan gotong royong kawan-kawan peduli, kami ingin got tidak bau. Kami pun menemui banyak warga berumah 2 x 3 meter seperti Sarman, dan 3 KK-nya. Mereka serumah tidur aplusan. Dan selama hayat selama ini, lingkungan padat dan kumuh itu tidak pernah dijenguk Walikota yang jaraknya hanya setarikan karet gelang dari kantor Walikota Jakarta Pusat.

Pagi itu, Walikota Jakarta Pusat mengaku ia mewakili Gubernur DKI, sesuai disposisi surat yang ia terima. Namun setelah melihat Jokowi tampil, Walikota pun berjanji membuat aliran got baru ke kali, saat ini sudah dikerjakan. Dan diharapkan Jumat pekan ini Jokowi ke lokasi lagi, akan menyimak perubahan lingkungan setelah Bangrojak. Tiga hari lalu kami amati rumah Sarman bak kardus kumuh itu, sudah mulai dibedah.

Maka atas paparan di atas, saya beranikan diri mengatakan bahwa Jokowi adalah Capres Memuliakan Keinsanan, Direstui Alam untuk 2014. 

Semalam saya membuat kultwit di Twitter dengan hastag #presidendirestuialam, bisa juga dibuka di www.chirpstory.com/li/83286

Menjadi pertanyaan selalu bagi kawan-kawan jurnalis, kok sebagai citizen journalist saya berpihak?

Di elemen ke-9 Elemen Jurnalisme di buku Bill Kovach dan Tom Rosentiel, disebutkan jurnalis diperkenankan mengikuti hati nurani personalnya. Dan dari lubuk hati nurani personal, itulah adanya. Apakah pula seperak pun saya tak pernah menerima pembayaran dari Jokwi. Di mana salahnya? Dan di setiap kegiatan yang kami buat untuk Jokowi, kami seakan spontan saja mendapat energi.

Maka usai acara di Cilangkap, 25 Oktober 2012, ada dua jenderal bertanya, “Mas Iwan sipil, Jokowi sipil kok bisa bikin acara di sini, kami sajakadang sewa hotel?” Satunya lagi bertanya, “Kok bisa Mas Iwan mendatangkan Jokowi ke mari?”
Saya mau jawab apa, acaranya sudah berlangsung.

Yang pasti harus saya akui kalau saya suka dengan konsistensi Jokowi. Seperti di Gestur Tvone, saya cermati sepatu Jokowi masih sama dengan yang dia pakai ke Cilangkap di Oktober itu. Saya sangat ingat karena sepatu yang sama itu dibuka Jokowi di depan saya ketika ia hendak mengambil air wudhu, menunaikan Zuhur, sebelum memulai acara di Cilangkap itu.

Maka saya sangat yakin perubahan hanya bisa dilakukan seorang pemimpin, jika yang bersangkutan masih mencium bau keringat rakyat kebanyakan. Pemimpin yang demikian menurut saya mampu membawa perubahan bagi kita kembali berdaulat di bidang politik, berdikari di bidang ekonomi dan berkepribadian di bidang budaya.


Demikianlah, pengakuan jujur dan penjelasan Iwan Piliang, Citizen Reporter

Berita Davina

Author & Editor

Has laoreet percipitur ad. Vide interesset in mei, no his legimus verterem. Et nostrum imperdiet appellantur usu, mnesarchum referrentur id vim.

0 komentar:

Posting Komentar

Pedoman Komentar

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik.
Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu.

Komentar yang baik, berikan jempol atas.

Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik.

Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar :)