Tangkap Novel di KPK, Polisi Dinilai Bak Gerebek Teroris & Bergaya Preman

Minggu, Oktober 07, 2012 0 Comments

Novel Baswedan
Ini kan perilaku polisi sendiri, ditangkapnya kok di KPK? Bisa jadi banyak kemudian yang menduga, berkaitan dengan pertunjukan kepolisian yang menakut-nakuti KPK, ini kemarahan polisi. Kalau si Novel bersalah, menangkapnya nggak usah kaya preman begitu, kaya menggerebek teroris.

[Zainal Arifin Mochtar]

Personel Polda Bengkulu dan Polda Metro Jaya ingin menangkap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan atas tuduhan penganiayaan yang dilakukannya 8 tahun lalu. Polisi dalam menangkap Novel dinilai bergaya seperti preman dan seperti menggerebek teroris di KPK.

"Dari yang diungkap teman-teman di KPK jelas janggal, kenapa sekarang baru disidik sudah 8 tahun lalu, katanya ada laporan keluarga korban, ternyata keluarga korban tidak pernah melapor," kata Direktur Pusat Kajian Antikorupsi Universitas Gajah Mada (UGM) Zainal Arifin Mochtar.

Hal itu dikatakan Zainal saat dihubungi detikcom, Minggu (7/10/2012). 

Zainal menambahkan, polisi yang ingin menciduk Novel di Gedung KPK juga dipertanyakan dan membuat orang menduga-duga, apakah tindakan ini menjadi serangan balik dari polisi.

"Ini kan perilaku polisi sendiri, ditangkapnya kok di KPK? Bisa jadi banyak kemudian yang menduga, berkaitan dengan pertunjukan kepolisian yang menakut-nakuti KPK, ini kemarahan polisi. Kalau si Novel bersalah, menangkapnya nggak usah kaya preman begitu, kaya menggerebek teroris," jelas Zainal. 

Ketegangan antara KPK dan Polri kembali terjadi ketika personel Polda Bengkulu dan Polda Metro Jaya hendak menangkap Novel di gedung KPK. Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto menganggap penangkapan Novel adalah kriminalisasi terhadap komisinya.

Sementara pihak Polri berkukuh tengah melakukan penegakan hukum atas Novel yang tersangkut kasus penganiayaan hingga menyebabkan satu tersangka pencuri sarang burung walet tewas. Atas ketegangan ini Menko Polhukam akan memediasi pimpinan KPK dan Polri.








Sumber:
 detikNews
Editor: Gurun Ismalia

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.