Kisah sidak Bang Ali, tampar anak direktur tiga kali

Rabu, Oktober 24, 2012 0 Comments

Kisah sidak Bang Ali, tampar anak direktur tiga kali
Ali Sadikin. ©2012 Merdeka.com

"Saya marah sekali, saya tempeleng dia tiga kali. Barulah dia berjanji akan segera memenuhi kontraknya. Benar juga, pada hari berikutnya kiriman semen sudah masuk ke proyek."
[Ali Sadikin]
Soal inspeksi mendadak, bolehlah Jokowi disamakan dengan Gubernur legendaris DKI Jakarta, Ali Sadikin. Ali Sadikin sering melakukan sidak dan memonitor langsung berbagai proyek di Jakarta.
Maka para birokrat dan kontraktor proyek pun tak bisa asal-asalan bekerja. Salah sedikit Bang Ali akan naik pitam.
Bang Ali membangun gedung sekolah, taman rekreasi, puskesmas, jembatan penyeberangan, hingga hotel bertaraf internasional. Dalam setiap proyek, Bang Ali selalu turun langsung meninjau pengerjaannya.
Di sebuah proyek, Bang Ali terkejut bukan main. Ternyata pembangunan proyek itu macet lantaran kontraktor terlambat memasok semen. Bang Ali pun segera mengecek permasalahannya. Demikian ditulis dalam memoar Bang Ali karya Ramadhan KH.
Ternyata direktur perusahaan itu melanggar kontrak. Harusnya dia mengirim semen langsung dari pabriknya, bukan dari grosir atau tangan ketiga. Tentu saja hal ini memperlambat pekerjaan.
Maka Bang Ali minta agar direktur perusahaan pemasok semen itu dipanggil. Pada panggilan pertama dan kedua, direktur itu mangkir. Baru pada panggilan ketiga sang direktur hadir. Orangnya ternyata masih muda.
Bang Ali bertanya kenapa sampai terlambat. Apakah dia tidak sadar bahwa proyek ini untuk kepentingan warga ibukota? Ternyata jawabannya berbelit-belit dan tidak jelas. Bang Ali pun naik pitam. Plak! Dia menampar direktur itu. Tidak cukup sekali, Bang Ali menamparnya tiga kali. Plak! Plak! Plak!
"Saya marah sekali, saya tempeleng dia tiga kali. Barulah dia berjanji akan segera memenuhi kontraknya. Benar juga, pada hari berikutnya kiriman semen sudah masuk ke proyek," kata Bang Ali.
Beberapa hari kemudian, telepon berdering di kantor Gubernur. Rupanya ayah sang direktur yang menelepon. Ajudan Bang Ali yang mengangkatnya. Si ayah malah berterima kasih pada Bang Ali karena menempeleng anaknya.
"Tolong sampaikan terima kasih saya pada Pak Gubernur. Bapak Gubernur telah mengajar anak saya," katanya.


Editor: M. Amin
Sumber : 

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.