Taklukkan Italia, Spanyol Cetak Sejarah

Senin, Juli 02, 2012 0 Comments



Selebrasi pemain Spanyol menyambut gol David Silva ke gawang Italia di final Euro 2012. (AFP)
Selebrasi pemain Spanyol menyambut gol David Silva ke gawang Italia di final Euro 2012. (AFP)
Kemenangan ini membuat Spanyol mencetak sejarah baru dengan menjadi juara Piala Eropa pertama yang berhasil mempertahankan gelar mereka.
Di babak kedua Spanyol memasukkan Antonio Di Natale menggantikan Cassano.

Hanya satu menit setelah masuk ke lapangan, Di Natale langsung memperoleh peluang. Mendapatkan umpan silang dari Ignazio Abate, sundulan Di Natale sayangnya masih diatas mistar gawang Casillas.

Abate menjadi pahlawan bagi Italia di menit ke-50. Bek Italia itu berhasil mencegah peluang yang didapatkan Spanyol. Tembakan Fabregas masih bisa diselamatkan Buffon, tapi bola muntah nyaris dimanfaatkan Iniesta jika reaksi Abate kurang sigap.

Di menit ke-57, Italia memasukkan Thiago Motta dan menarik keluar Ricardo Montolivo.

Dua menit kemudian giliran pencetak gol pertama Spanyol Silva ditarik keluar digantikan Pedro Rodriguez.

Hanya empat menit setelah memasuki lapangan Motta, ditarik keluar karena cedera hamstring.

Bencana bagi Italia karena mereka hanya bermain dengan 10 pemain dalam kondisi tertinggal dua gol setelah pelatih Cesare Prandelli tak bisa memasukkan pemain pengganti untuk menempati posisi Motta karena sudah melakukan tiga pergantian pemain.
 
Saat babak pertama usai, masing-masing tim berbagi tiga tembakan tepat sasaran. Spanyol unggul penguasaan bola 53% berbanding 47%.

Memasuki 20 menit terakhir strategi Spanyol begitu terbaca. Tim Matador mencoba menguasai bola dan memanfaatkan lebar lapangan. Menghadapi Italia yang hanya bermain dengan 10 pemain, Spanyol mencoba menambahkan pundi-pundi gol mereka lewat keunggulan jumlah pemain.

Di menit ke-75 Fernando Torres masuk menggantikan Fabregas.

Torres berhasil menambah keunggulan bagi Spanyol menjadi 3-0 pada menit ke-84. 

Menerima umpan dari Xavi, Torres berhasil menjebol gawang Buffon dan mencatatkan diri sebagai pemain pertama yang mencetak gol di dua partai final Piala Eropa yang berbeda.

Pada menit ke-86, Juan Mata masuk menggantikan Andres Iniesta.

Hanya dua menit setelah masuk ke lapangan, Mata langsung mencetak gol. Tembakan jarak dekat dari Mata usai menerima umpan dari Torres mengubah skor menjadi 4-0.

Sayangnya hingga 90 menit pertandingan, kedudukan tetap 4-0 bagi Spanyol.

Kemenangan 4-0 bagi Spanyol ini menjadi sejarah karena menjadi margin kemenangan terbesar sepanjang Piala Eropa.

Kemenangan ini membuat Spanyol mencetak sejarah baru dengan menjadi juara Piala Eropa pertama yang berhasil mempertahankan gelar mereka. Tim Matador juga berhasil menjadi negara pertama yang sukses merebut gelar juara secara beruntun.
 

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.