KPK Periksa Direktur PT Hardaya Inti Plantations

Senin, Juli 02, 2012 0 Comments


Buol
Dua petugas Komisi Pemberantas Korupsi (KPK) mengawal ketat Ansori (rambut putih) manajer di erusahaan kelapa sawit Hardaya Inti Plantation, saat menuruni pesawat penerbangan Tolitoli - Plw, Palu, Sulawesi Tengah, Rabu (27/6) siang. Ansori tertangkap tangan petugas KPK di Kabupaten Buol, Selasa (26/6) ketika akan menyuap Bupati Buol, terkait dengan penerbitan surat hak lahan perkebunan di wilayah tersebut
Dua petugas Komisi Pemberantas Korupsi (KPK) mengawal ketat Ansori (rambut putih) manajer di erusahaan kelapa sawit Hardaya Inti Plantation, saat menuruni pesawat penerbangan Tolitoli - Plw, Palu, Sulawesi Tengah, Rabu (27/6) siang. Ansori tertangkap tangan petugas KPK di Kabupaten Buol, Selasa (26/6) ketika akan menyuap Bupati Buol, terkait dengan penerbitan surat hak lahan perkebunan di wilayah tersebut (sumber: Antara)
KPK melakukan operasi tangkap tangan 

Segera setelah menetapkan dua orang tersangka dalam kasus dugaan suap di Buol Sulawesi Tengah, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) langsung melakukan pemeriksaan intensif terhadap saksi-saksi. 

Hari ini, Senin (2/7), KPK menjadwalkan pemeriksaan terhadap sejumlah saksi dalam perkara ini. 

Salah satu saksi yang akan diperiksan KPK adalah Direktur PT Hardaya Inti Plantations, Totok Lestiyo. 

"Direktur PT Hardaya Inti Plantations dipanggil sebagai saksi," kata Kepala Bagian Pemberitaan dan Informasi KPK, Priharsa Nugraha di kantor KPK. 

Selain Totok, kata Priharsa, KPK juga menjadwalkan pemeriksaan terhadap financial controler PT Hardaya Inti Plantations, yaitu Arim Ruth Arifiani, yang berprofesi sebagai kasir perusahaan yang diduga milik Hartati Moerdaya itu. 

Kemudian, dua pegawai perusahaan yang sama, yaitu Sukirno dan Yunita juga dipanggil sebagai saksi oleh KPK. 

Selasa (26/6), KPK melakukan operasi tangkap tangan di Buol. 

KPK menangkap tangan seorang pengusaha bernama Anshori, yang diduga tengah melakukan transaksi suap dengan Bupati Buol, Amran. 

Namun dalam melakukan operasi itu tidak berhasil menangkap Amran. 

Satu hari kemudian, di Bandara Soekarno-Hatta, KPK menangkap oknum bernama Gondo Sudjono.  KPK kemudian  menetapkan dua orang tersebut sebagai tersangka. 

Anshori merupakan general manajer PT Hardaya Inti Plantation. Perusahaan tersebut memiliki keterikatan dengan PT Cipta Cakra Murdaya. Gondo merupakan direktur operasional PT Hardaya Inti Plantation.  

KPK menjadikan keduanya sebagai tersangka, karena diduga telah menyuap seorang pejabat di Kabupaten Buol, Sulawesi Tengah, terkait pengurusan hak guna usaha perkebunan di Kecamatan Bukal, Kabupaten Buol.

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.