ICW: Sistem Baru Politik Uang, Partai Danai Caleg

Sabtu, Juni 23, 2012 0 Comments



Partai NasDem
Partai NasDem (sumber: Antara)
Sejauh ini, para caleg selalu mendapatkan kucuran dana dari perusahaan atau pihak tertentu yang mendukungnya. 

Pembiayaan calon legislatif (caleg) oleh partai politik (parpol) dinilai tak akan menyelesaikan masalah politik uang. Pasalnya, dengan sistem tersebut, parpol hanya akan menjadi perantara pendanaan.

Untuk diketahui, sejauh ini, para caleg selalu mendapatkan kucuran dana dari perusahaan atau pihak tertentu yang mendukungnya. 

"Kalau didanai parpol, maka parpol akan menjadi seperti EO para pengusaha," kata Anggota Badan Pekerja Indonesia  Corruption Watch (ICW), Ade Irawan dalam diskusi soal caleg didanai partai di kawasan Cikini, Jakarta, Sabtu (23/6).

Hingga kini, ujar Ade, ongkos politik untuk para caleg tetap mahal. Itu disebabkan tak ada hubungan yang dibangun antara konstituen dan para caleg. Sehingga, untuk mengeruk dukungan, mereka harus 'bermain uang'.

"Ada problem mendasar antara caleg dengan konstituen, karena mereka tak punya hubungan ideologis, partai dan caleg tak punya hubungan langsung,"  lanjutnya.

Lebih lanjut Ade menambahkan bahwa pendanaan melalui partai hanya sekadar merapikan sistem distribusi uang kepada para caleg yang didapatkan dari para pengusaha dan pihak-pihak tertentu. Sehingga, tak ada jaminan caleg tidak cari dari sumber lain.

"Ada sanksi atau tidak kalau caleg yang didanai 'selingkuh' dengan perusahaan lain mesti diperjelas," kata dia lagi.

Untuk diketahui, sistem pendanaa caleg oleh parpol, pertama kali dilontarkan oleh Partai Nasional Demokrat (NasDem). Partai buatan Surya Paloh tersebut berencana mendanai para caloegnya. NasDem juga sesumbar mampu mempublikasikan darimana kucuran dana untuk caleg itu berasal. 

Sekjen Partai NasDem, Ahmad Rofiq yakin jika partainya dapat mempertanggungjawabkan sumber dana yang akan diberikan pada caleg mereka. Menurutnya, dengan sistem tersebut, para calon berkompeten minus dana dapat menjangkau Senayan dengan cara itu. Selain itu, NasDem juga khawatir para caleg tak akan loyal, jika mencari dana sendiri.

"Nasdem ingin menghasilkan caleg yang tak berhutang dengan diri atau orang lain, jadi Rp5 miliar sampai Rp10 miliar kami berikan, maka mereka bisa bekerja untuk rakyat," kata Ahmad Rofiq dalam kesempatan yang sama.
  
Ia melanjutkan, NasDem tidak akan menitipkan uang tunai pada para caleg. Namun dengan memberikan alat, antara lain properti kampanye mulai dari spanduk, stiker, selebaran dan lainnya. Selain itu mengatur pembiayaan pertemuan dan konsolidasi dengan para konstituen. NasDem, lanjutnya, akan menyiapkan manajer bagi para caleg yang didanai.
  
Tak tanggung-tanggung dengan perkiraan Rp5 miliar sampai Rp10 miliar per orang, Rofiq tak membantah Partai NasDem sudah siap dengan dana hingga Rp3 triliun untuk membiayai para calon anggota parlemennya nanti.
 
"Para caleg bukan kami berikan dana segar, yang kami berikan alat misal kaos, stiker, pembiayaan konsolidasi dengan massa dan manajer kampanye,"  tutupnya.
 

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.