Kamis, 15 November 2012

Video Ahok yang menohok penggemar Youtube

GEBRAKAN 100 HARI JOKOWI BASUKI #30


Wakil Gubernur Provinsi DKI Jakarta Basuki Tjahaya Purnama seperti tidak mau kalah gaya dengan Gubernur Joko Widodo. 

Sebagai orang yang diserahi tanggung jawab buat membenahi birokrasi, Ahok, sapaan Basuki, langsung melakukan langkah cepat sejak hari pertama bertugas di Balai Kota.

Ahok dikenal 'cerewet' jika mengetahui ada sebuah kebijakan yang dia anggap tidak layak. Tentu hal itu tidak dilakukan sembarangan. Dia mengkritik dari cara berpakaian para pegawai negeri sipil di lingkungan Pemprov DKI Jakarta hingga pemotongan anggaran sebesar 25 persen terhadap dinas-dinas yang dianggap sebagai pemborosan. 

Perlahan tapi pasti, Ahok mulai mampu menarik perhatian warga Jakarta. Apalagi dia menerapkan kebijakan baru, yakni menggunggah rekaman video rapat dan berbagai pertemuan ke situs Youtube. Alasannya sebagai bentuk keterbukaan kepada publik. Bukan tidak mungkin sosok Ahok sebagai wakil gubernur akan menjadi idola baru selain Jokowi, bukan menjadi pajangan seperti yang lalu.


1. Ahok memarahi pejabat Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta

Saat menggelar rapat dengan Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta pada 8 November lalu, Ahok meminta anggaran dipangkas 25 persen. Ahok bahkan mengancam jika jajaran Dinas PU DKI Jakarta tidak sanggup memotong anggaran 25 persen, dia yang akan membangun proyek-proyek infrastruktur dengan dana operasional yang dimilikinya.

Ahok menantang jajaran Dinas PU jika keberatan anggarannya dipotong untuk berdebat secara teknis dan mendatangkan para ahli. "Ketahuan mahal kita buka. Ini kita siarkan langsung lewat YouTube, saya tidak ingin semua pembicaraan saya tidak diketahui semua orang. Kalau Bapak ngotot tidak mau, ini anggaran semua akan saya taruh di website (situs), biar semua orang bisa pelototin," kata Ahok.
Rekaman rapat itu sudah ditonton oleh 540,089orang di situs Youtube. Berikut videonya:



2. Ahok memarahi notulen rapat

Amarah Ahok sempat terpancing saat menerima perwakilan buruh yang berunjuk rasa di Balai Kota pada 24 Oktober lalu. Ahok naik pitam saat mengetahui hasil rapatnya dengan perwakilan serikat buruh itu tidak diketik oleh notulen. Alhasil, seorang pegawai muda yang menjadi notulen rapat menjadi sasaran kemarahan Ahok.

"Kampungan banget itu. Pakai BlackBerry, laptop anggarannya miliaran. Mana tukang ketiknya itu?" kata Ahok dengan nada tinggi.

Karena melihat pegawai muda itu hanya sibuk dengan alat tulis dan secarik kertas, Ahok pun semakin emosi. "Lu orang paling hebat, ada laptop di depan mata, tapi tulis tangan. Cari sekretaris yang bisa ketik sepuluh jari. Saya tidak mau notulensi pakai tangan. Kasih dua orang buat (ketik notulensi) gantian," ujar Ahok.
Rekaman Ahok memarahi notulen rapat sudah disimak oleh 348,258 orang di situs Youtube. Berikut videonya:



3. Ahok cecar Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta

Ahok kembali menggebrak saat mencecar Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta, Taufik Yudi Mulyanto. Dia mengancam akan menyelidiki dugaan penyimpangan anggaran di SMA Negeri unggulan MH Thamrin, Jalan Bambu Apus, Cipayung, Jakarta Timur. Ancaman itu diberikan Ahok setelah ditemukan adanya 11 kontrak tenaga pengajar melalui Soerya Institute tapi masih masuk dalam anggaran sekolah.

"Bapak hati-hati, saya ini auditor. Kalau sebelumnya bisa lolos, sama saya tidak bisa. Bukannya sombong, bapak mengelak terus dan saya bisa membaca otak bapak," ujar Ahok di SMA Negeri MH Thamrin, Jakarta Timur, Rabu (14/11).

Ahok geram mendengar penjelasan Dinas Pendidikan DKI Jakarta dan pihak sekolah terkait kontrak kerjasama bantuan tenaga pengajar dengan Surya Institute. Pasalnya, kedua belah pihak terlihat saling melempar tanggung jawab akibat berakhirnya masa tugas tenaga pengajar bantuan.

Jika ditemukan penyimpangan, Ahok menuding telah terjadi praktik penipuan dalam kontrak kerjasama antara SMAN MH Thamrin dengan Surya Institute. Hal itu baru diketahui setelah Ahok menerima laporan dari seorang anggota komite sekolah, ia menyampaikan kontrak kerjasama telah berakhir sejak Agustus 2012 namun masih tercantum dalam Rencana Kegiatan Anggaran Sekolah (RKAS) tahun ajaran 2012-2013.

Rekaman Ahok mencecar Kadin Pendidikan Pemprov DKI Jakarta baru disimak oleh 302 orang di situs Youtube. Berikut videonya:






Editor: M. Amin
Sumber : 

1 komentar:

  1. Beda sekali dengan Wagub Jateng. Mau nyalon gubernur dengan alasan kerjanya tidak maksimal, tidak banyak yang bisa diperbuat sebagai wakil. Kerjanya hanya menyalahkan atasannya, tidak 'mikul dhuwur mendem jero'. PDIP tolong dipertimbangkan rekomendasi utk kader lain yang pasti lebih baik untuk maju pilgub nanti. Tidak masalah siapapun yang jadi pemenang, tapi di daerah juga perlu orang hebat daripada sekedar Ambisi hebat.

    BalasHapus

Pedoman Komentar

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik.
Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu.

Komentar yang baik, berikan jempol atas.

Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik.

Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar :)