Mahfud: Pemberi masukan grasi kena tipu penjahat narkoba

Selasa, November 06, 2012 0 Comments


"Kejahatan narkoba ini sebenarnya dilakukan orang-orang yang memang pada umumnya pembohong."
- Mahfud MD
Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD menyatakan pendapatnya terhadap para terpidana narkoba yang mendapatkan grasi. Menurut Mahfud, grasi yang diberikan oleh presiden itu terkesan dipermainkan. Sebab, kebanyakan narapidana narkoba merupakan sosok pembohong.
"Kejahatan narkoba ini sebenarnya dilakukan orang-orang yang memang pada umumnya pembohong," ujar Mahfud di kantornya, Jl. Medan Merdeka Barat, Jakarta, Selasa (6/11).
Mahfud mengatakan, para terpidana narkoba sering melakukan kepura-puraan agar presiden memberikan grasi.
"Orang yang terlibat narkoba itu pura-pura sembuh dan pura-pura sakit, tapi akalnya jalan. Kemudian meminta grasi, presiden memberikan grasi atas dasar kemanusiaan," paparnya.
Selanjutnya, kata Mahfud, tindakan yang dilakukan para terpidana ini mampu mengecoh para pemberi rekomendasi presiden untuk menjatuhkan grasi. Sehingga, secara tidak langsung juga menipu para pemberi rekomendasi tersebut.
"Karena ada tindakan ceroboh, tidak komprehensif, maka semua orang yang beri masukan grasi adalah orang-orang yang kena tipu oleh penjahat narkoba," terang Mahfud.
Lebih lanjut, Mahfud menegaskan, seharusnya presiden tidak perlu memberikan grasi kepada terpidana narkoba. Ini karena dampak kejahatan narkoba sangat besar bagi masyarakat.
"Oleh karena itu, menurut saya, jangan pernah diberi ampun para penjahat narkoba, juga teroris dan korupsi. Ini karena menghancurkan masa depan kita," pungkasnya.

Editor:  Achmad Chotib
Sumber : 

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.