KPK Klarifikasi soal Akun Twitter

Selasa, Oktober 09, 2012 , 0 Comments

telegraph.co.uk
Ilustrasi

KPK tidak pernah memilik akun Twitter dan Facebook. 

[Johan Budi]

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyampaikan klarifikasinya mengenai akun situs jejaring sosial yang mirip atau mengaku sebagai akun resmi KPK ataupun pimpinan/pejabat KPK. Melalui siaran pers yang diterima Kompas.com, Senin (8/10/2012), KPK menegaskan akun Twitter resmi lembaga antikorupsi ini adalah @KPK_RI. Sementaram akun fanspage Facebook KPK bernama KomisiPemberantasanKorupsi. Kedua akun Twitter dan Facebook tersebut dikelola oleh Biro Hubungan Masyarakat KPK. 

"Informasi yang dikelola terkait kegiatan, produk, dan kebijakan KPK dalam upaya pemberantasan korupsi maupun hal-hal lain yang dipandang perlu untuk disampaikan kepada masyarakat," kata Juru Bicara KPK Johan Budi melalui siaran pers tersebut. 

Klarifikasi ini dirasa perlu disampaikan mengingat maraknya informasi tidak bertanggung jawab yang beredar di situs jejaring sosial melalui akun mirip KPK atau mengaku akun resmi KPK/pejabat KPK. Misalnya, akun Twitter @SamadAbraham yang mengaku akun Ketua KPK Abraham Samad. 

Pada tanggal 6 Oktober 2012 lalu, akun @SamadAbraham berkicau dengan menyatakan bahwa tujuh pimpinan dan pegawai KPK mengucapkan terima kasih atas dukungan seluruh masyarakat terhadap KPK yang luar biasa menyemangati. Di hari yang sama, akun itu juga berkicau tentang penyidik KPK, Kompol Novel Baswedan, dengan mengatakan kalau Novel termasuk salah satu penyidik terbaik KPK.

Akun @SamadAbraham ini mulai mengundang polemik setelah menyinggung Partai Demokrat  dan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Akun tersebut nge-tweet dengan mengatakan "Politikus Partai Demokrat korup pasti kami sikat tapi kami bertekad membuat sejarah". Akun tersebut juga berkicau dengan berkata "Sampaikan kepada Presiden kami tidak akan berhenti bekerja sampai dia ditangkap dan dijebloskan atas kejahatannya kepada rakyat." 

Johan mengungkapkan, pimpinan KPK tidak pernah memilik akun Twitter dan Facebook.

"Sehingga KPK tidak tahu-menahu dan tidak bertanggung jawab atas informasi yang disampaikan akun-akun yang mirip atau mengatasnamakan KPK atau pejabat KPK, selain yang bersumber dari akun resmi @KPK_RI," katanya. 

Dia juga mengimbau masyarakat bersikap kritis untuk memverifikasi dan memvalidasi setiap informasi serta sumbernya yang ada di jejaring sosial. Pada Minggu (7/10/2012) malam, Johan mengatakan, mulai muncul upaya-upaya membenturkan KPK dengan Presiden.







Sumber: Kompas
Editor: Gery DM/Gurun Ismalia

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.