Pendukung Jokowi Gerilya Dukungan di Tegal

Kamis, Agustus 23, 2012 0 Comments

Jokowi makan bakso (4/7). TEMPO/Ananda Teresia
Tanggal 27 Agustus mendatang saya kumpulkan mereka. Saat itu saya meminta mereka medukung Jokowi.

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Tegal Edi Suripno mengajak perantau asal Tegal mendukung pasangan Joko Widodo-Ahok dalam pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta putaran kedua pada 20 September nanti. Politikus PDI Perjuangan ini hendak mengumpulkan para pengusaha warung tegal alias Warteg Jakarta.

“Tanggal 27 Agustus mendatang saya kumpulkan mereka. Saat itu saya meminta mereka medukung Jokowi,” kata Sekretaris PDI Perjuangan cabang Kota Tegal, Jawa Tengah, ini Rabu 22 Agustus 2012.

Edi mengaku telah mengumpulkan warga Tegal yang telah menetap di Jakarta. Menurut Edi, keberadaan perantau asal Tegal ini memiliki hubungan erat terhadap PDI Perjuangan sebagai partai pengusung pasangan Jokowi-Ahok. “Kota Tegal sebagai basis pendukung PDIP, wajar bila perantauanya punya hubungan politik yang erat dengan Partai,” Edi menambahkan.

Menurut Edi, upayanya merupakan instruksi Pengurus Pusat PDI Perjuangan yang meminta daerah ikut serta memenangkan Joko Widodo. Sikap dukungan politik ini dibuktikan oleh Edi Suripno yang telah membuka pos koordinasi solidaritas perantau pendukung Joko Widodo di dekat terminal Kota Tegal. 

Pos ini sengaja didirikan bertepatan dengan musim mudik untuk mempererat solidaritas perantau Tegal di Jakarta. “Pedagang Warteg punya kesamaan nasib sebagai perantau, mereka merindukan pemimpin yang peduli orang pinggiran,” katanya.

Ketua Paguyuban Pedagang Warteg di Jakarta, Asmawi Azis, menyatakan telah membebaskan seluruh anggotanya dalam memiilih Gubernur DKI Jakarta putaran dua nanti. Sikap Asmawi ini terkait kondisi pedagang Warteg yang selama ini tak tersekat dalam pilihan politik.

“Saya tak pernah menekan mereka, selama ini kami akrab justru karena tak ada sekat politik,” ujar Asmawi.

Menurut dia, himbauan ketua DPRD Tegal ini dinilai sia-sia karena sebagian besar pedagang dan pelaku bisnis Warung Tegal tak punya hak pilih di Jakarta. “Mereka mayoritas penduduk daerah, hanya sebagian saja yang telah menetap di sana,” Asmawi menjelaskan.

Ia mengaku terdapat lebih dari 5 ribu anggota pedagang Warteg yang sebagian besar membuka usaha di Jakarta. Rata-rata setiap pengusaha punya lima hingga 10 pekerja. “Tapi mereka kebanyakan tak punya KTP Jakarta,” katanya. 









Editor: Yudi Dwi Ardian
Sumber: Tempo



Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.