Kronologi Pembubaran Siaran TvOne Versi Warga

Jumat, Agustus 24, 2012 2 Comments

Ilustrasi. TEMPO/Firman Hidayat
Dibakar atau Terbakar?

Siaran langsung TvOnedi lokasi kebakaran, RT 02 RW 02 Pondok Bambu, Duren Sawit, Jakarta Timur, Rabu, 22 Agustus 2012 dibubarkan warga sekitar. Acara itu menghadirkan Rieke Diah Pitaloka, ketua RW 02, dan seorang psikolog sebagai narasumber. 

Arifin, 43 tahun, bukan nama sebenarnya, mengungkap kronologi kejadian. Warga korban kebakaran yang berada di lokasi shootingtersebut mengatakan sekitar pukul 16.00 TvOnememang datang meliput soal kebakaran. Namun, judul berita di layar kaca TvOne dinilai provokatif. "Mungkin orang sini pada salah paham, judulnya, ''Dibakar atau Terbakar?'' Mungkin orang sini salah artikan judul itu," katanya kepada Tempo, Jumat, 24 Agustus 2012.

Akibatnya, sekira 20 hingga 30 orang warga kemudian tiba-tiba datang ke lokasi, ketika kamera masih menyala untuk siaran langsung. "Mereka bilang, ''Siapa yg bakar? Saya orang sini enggak pernah''," kata Arifin meniru salah satu warga. Mereka berteriak-teriak di lokasi. 

Seketika itu, polisi dan koramil menghambur untuk meredam warga. "Polisi dan warga sempat dorong-dorongan," Arifin melanjutkan. Sempat pula terjadi perdebatan antara kruTvOne dengan warga yang protes selama 15 menit. "Setelah debat, acaranya langsung bubar," ucapnya.

Ketua Ketua RW 02, Ahmad Sahil Hakim, narasumber lain acara itu, juga memperkirakan faktor judul sebagai pemicu. "Mungkin dari judul dan dialog narasumber dengan reporter."

Ketua DPC FPI Duren Sawit, Nur Fauzi, membantah ormasnya terlibat dalam pembubaran itu. "Kami tidak terlibat, masyarakat yang gotong-royong bubarkan," katanya. Dia mengatakan warga mempermasalahkan judul berita TvOne. "Judul beritanya ''Terbakar atau Dibakar?''" 

Nur Fauzi menambahkan warga tersinggung dengan perkataan Rieke Diah Pitaloka. Fauzi mengutip, "Kata Rieke, kalau korsleting listrik berarti seluruh Jakarta terbakar dong. Warga enggak terima, lalu bubarkan." 

Fauzi mengakui ada empat anggota FPI di antara rombongan warga. Satu memakai seragam, tiga orang tidak. Dia beralasan, "Supaya warga enggak terlalu terpancing, kami turun. Untuk jaga keamanan."

Fauzi mengutip siaran pers Ketua FPI, Habib Rizieq Shihab, yang membantah keterlibatan ormas tersebut dalam pembubaran siaran TvOne. "Beliau juga menonton," kata dia. Ada lima poin yang disebut Habib Rizieq. Pertama, pengusiran Rieke dilakukan oleh masyarakat korban kebakaran di Pondok Bambu, bukan oleh FPI. Kedua, pengusiran Rieke karena politisi PDIP itu dianggap menghasut masyarakat.

Ketiga, kata dia, masyarakat korban kebakaran tersinggung karena Rieke mengkampanyekan Jokowi di lokasi kebakaran. Dia juga mengatakan, FPI sudah membuka posko kemanusiaan di semua lokasi kebakaran Jakarta, yaitu Tambora, Bendungan Hilir, Jatinegara, Cipinang, BKT dan Pondok Bambu, dan tidak pernah ada masalah, karena murni kemanusiaan, bukan politik. Terakhir, dia menyebut Rieke berpolitik di lokasi kebakaran. "Dia cari masalah sendiri," kata Habib.








Redaktur: Yudi Dwi Ardian
Sumber: Tempo

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.