KPK Dinilai 'Mandul' Tangani Dugaan Korupsi Pemprov DKI

Rabu, Agustus 29, 2012 0 Comments

Ilustrasi
Mungkin KPK sudah masuk angin, seharusnya mempercepat.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dinilai lamban dalam menyelidiki dugaan penyelewangan dana oleh Pemprov DKI Jakarta. Bahkan KPK terkesan takut untuk memproses kasus korupsi dana banson yang merugikan negara mencapai Rp215,57 miliar tersebut. 

"KPK lambat dalam menyusut dugaan korupsi pemprov DKI, dan sebenarnya ini suatu tantangan bagi KPK. Mungkin KPK sudah masuk angin, seharusnya mempercepat," kata Koordinator Investigasi dan Advokasi Forum Indonesia Untuk Transparasi Anggaran (Fitra), Ucox Sky Khadafi, saat dihubungi, Selasa (31/7/2012). 

Dia menambahkan, jika memang salah satu pasangan Gubernur yang akan bertarung di putaran ke dua nanti harus menjalani pemeriksaan, itu bukan suatu halangan untuk KPK melakukan panggilan. 

"Kalau memang diusut tuntas, kalau enggak ada bukti maka, harus diumumkan, kalau memang terbukti tidak ada alasan untuk menunda-nunda," tegasnya.

Ucox mengatakan momentum Pilkada bukan alasan bagi KPK untuk menggantung kasus ini. "Waktu Alex Noerdin disebut, KPK berani, kenapa sekarang incumbent KPK enggak berani. Apa karena incumbent dari Partai Demokrat, jadi ada diskriminasi," paparnya.

Sebelumnya Kelompok mahasiswa dari berbagai kampus yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Jakarta untuk Keadilan (Amjak) mereka mendatangi gedung KPK untuk menuntut pengusutan dugaan penyelewangan dana oleh Pemprov DKI Jakarta.

Mereka mengacu temuan ICW soal dugaan penyimpangan anggaran yang diduga digawangi oleh Fauzi Bowo, Gubernur DKI Jakarta yang juga berstatus calon gubernur 2012-2017, yang mengatakan kerugian negara khusus akibat korupsi dana bansos pada tahun itu mencapai Rp. 215,57 milyar. Data tersebut sejalan dengan temuan BPK yang menyebutkan terjadi banyak penyelewengan dana untuk kepentingan Pemilukada.

Sekedar diketahui beberapa waktu sebelum Pemilukada DKI Jakarta, Dana Hibah di DKI naik hingga nominal Rp1,3 triliun, meningkat hampir 200 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Potensi penyelewengan itu sudah dibeberkan ICW.










Editor: Yudi Dwi Ardian
Sumber: OkeZone

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.