Wikileaks : Foke Beli Suara di Pilkada 2007

Kamis, Juli 05, 2012 1 Comments


Fauzi Bowo yang diusung oleh Partai Demokrat. (sumber: Istimewa)
Fauzi Bowo, membeli dukungan tiga dari empat partai terbesar di Jakarta seharga Rp 5 miliar untuk memenangkan Pilkada Jakarta.

Wikileaks kembali memunculkan dokumen kawat diplomatik Kedubes AS di Jakarta dengan Kementerian Luar Negeri AS. Kali ini, nama Fauzi Bowo dan Sutiyoso disebut bermain politik uang.

Kawat itu bertanggal 25 April 2007 atau beberapa hari menjelang Pilkada DKI. Kawat itu menunjukkan politik uang berperan besar dalam semua pemilihan gubernur di Indonesia. Bahkan, berdasarkan informasi anggota DPP Partai Golkar Dadan Irawan, calon gubernur ketika itu, Fauzi Bowo, membeli dukungan tiga dari empat partai terbesar di Jakarta seharga Rp 5 miliar untuk memenangkan Pilkada Jakarta.

Dalam kawat tersebut disebutkan, tiga partai besar yang dibeli adalah Partai Demokrat, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) dan Partai Golkar. Masih dalam dokumen itu, Dadan mengatakan Wakil Gubernur memberi minimal Rp 5 miliar kepada masing-masing partai untuk memperoleh dukungan, dan kemudian mengamankan dukungan 13 partai lain yang lebih kecil dengan harga yang bervarasi.

Dalam kawat itu juga disebut nama mantan Gubernur DKI Jakarta, Sutiyoso. Ia disebut turut memberikan dana kepada Fauzi Bowo, dengan maksud agar Foke mencegah setiap upaya untuk menyelidiki praktik kolusi bisnis Sutiyoso setelah dia tak menjabat lagi.

Tak hanya itu, Foke diharapkan mampu mendukung Sutiyoso melanjutkan peluang memperkaya diri yang dinikmatinya selama menjadi Gubernur.


“Politik transaksional dalam setiap pilkada kerap terjadi dikarenakan para pemimpin partai kebanyakan hanya mencari jalan pintas untuk mendapatkan dana segar untuk menghidupi partainya.” kata Wahyudi Sudiyono politisi Da Vina Politika yang dihubungi Davinanews.com melalui pesan singkat di ponsel pribadinya.

Selain itu Wahyudi juga menyampaikan bahwa semestinya para politikus kita itu harusnya tidak hanya cerdas secara intelektual saja tetapi harus dibarengi dengan kecerdasan spiritual agar perilaku korup para politisi kita bisa diminimalisir, syukur-syukur tidak ada yang korupsi agar negara ini dapat melangsungkan pembangunan di segala bidang.  


Penulis: Wahyu Praditya Purnomo/Yudi Kurniawan
Sumber: Inilah.com

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.