PDI Perjuangan Persoalkan Motif Pinjaman IMF

Minggu, Juli 08, 2012 0 Comments



Managing Director IMF Christine Lagarde.
Managing Director IMF Christine Lagarde. (sumber: AFP)
Rencana kedatangan Christine Lagarde ke Indonesia pada tanggal 8--10 Juli 2012 dengan maksud itu membuat tak nyaman berbagai kalangan, termasuk rakyat

Anggota Fraksi PDI Perjuangan DPR RI Dewi Aryani mempersoalkan kedatangan Direktur Eksekutif International Monetary Fund (IMF), Christine Lagarde, ke Indonesia yang bermaksud meminta bantuan pinjaman sebesar satu miliar dolar AS.

"Rencana kedatangan Christine Lagarde ke Indonesia pada tanggal 8--10 Juli 2012 dengan maksud itu membuat tak nyaman berbagai kalangan, termasuk rakyat," kata anggota Komisi VII (Bidang Energi, Sumber Daya Mineral, Riset & Teknologi, dan Lingkungan) DPR RI, hari ini.

Dewi yang juga wakil rakyat asal Daerah Pemilihan Jawa Tengah IX (Kabupaten Brebes, Kota/Kabupaten Tegal) mengemukakan hal itu menyusul adanya rencana Lagarde bertemu dengan beberapa pejabat pemerintah, termasuk Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono. Kunjungan ini, kata dia, salah satunya membahas rencana bantuan pinjaman Indonesia ke IMF sekitar Rp9,4 triliun.

Dewi Aryani, anggota Komisi VII DPR RI Fraksi PDI Perjuangan mengatakan,"IMF yang dikenal telah 'memiskinkan' Indonesia secara sistematis melalui berbagai jenis utangnya justru sekarang malah akan diutangi oleh Indonesia." Menurut dia, sungguh tragedi bagi bangsa ini saat rakyat menjerit lapar, menjerit kenaikan harga bahan pangan pokok di mana-mana, menjerit akibat pemutusan hubungan kerja (PHK), pemangkasan subsidi, dan lain-lain, justru pemerintah memberikan "kebaikan" kepada IMF.

"Mestinya pemerintah berkaca bahwa tidak perlu memberikan kebaikan dan bantuan semu kepada pihak lain, sementara kepentingan nasional justru terabaikan," katanya menandaskan.

Ia menegaskan bahwa fokus membenahi kepentingan nasional jauh lebih penting daripada berbuat baik tetapi sebenarnya ada kepentingan politis lain di balik itu semua.

Untuk menghindari berbagai distrust (ketidakpercayaan) yang diakibatkan nantinya, menurut Dewi, pemerintah sebaiknya menjelaskan secara gamblang apa "benefit"-nya untuk bangsa ini dan bagi perbaikan kepentingan nasional.

 

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.