KPK Berencana Periksa Hartati Murdaya

Sabtu, Juli 07, 2012 0 Comments


Buol
Hartati Murdaya
Hartati Murdaya (sumber: Istimewa)
Massa pendukung menghalang-halangi petugas dengan menggunakan parang dan golok

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), berencana memeriksa bos PT Hardaya Inti Plantation, Hartati Murdaya, sebagai saksi terkait dugaan suap Bupati Buol, Sulawesi Tengah, Amran Batalipu. 

KPK sudah meminta pihak imigrasi untuk melakukan pencegahan.

"Ibu Hartati belum ada jadwal untuk dimintai keterangan. Tapi, memang KPK sudah merencanakan untuk meminta keterangan dari yang bersangkutan," ujar Johan Budi kepada wartawan di Universitas Mercu Buana, Jakarta Barat, Sabtu (7/7).

KPK sudah meminta kepada pihak Imigrasi untuk melakukan pencegahan selama enam bulan.

"Beberapa waktu lalu sudah diberitahukan, (pencegahan) selama enam bulan. Pencegahan itu dilakukan, agar sewaktu-waktu yang bersangkutan akan dimintai keterangan tidak sedang berada di luar negeri," katanya,

Sementara itu, KPK juga sudah menahan Bupati Buol, Amran Batalipu, di Rumah Tahanan (Rutan) KPK.

"Bupati Buol sudah kita tahan untuk 20 hari pertama di Rutan KPK. Sudah dilakukan mulai semalam," kata Johan.

Sebelumnya diketahui, KPK menangkap pegawai PT Hardaya Inti Plantation milik Hartati Murdaya, Yani Anshori dan Gondo Sudjono, melalui Operasi Tangkap Tangan (OTT), Selasa (26/6) lalu. KPK menduga, keduanya melakukan penyuapan terhadap Arman.

Arman sendiri tidak ditangkap pada saat itu, karena massa pendukungnya menghalang-halangi petugas dengan menggunakan parang dan golok. 

Arman baru berhasil diciduk KPK, Jumat (6/7) kemarin, setelah KPK mendapat bantuan dari polisi.

Guna penelusuran lebih lanjut terkait kasus ini, KPK juga menggeledah kantor PT Hardaya Inti Plantation di kawasan Cikini, Jakarta
 

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.