Komunitas Gay Protes Pimpinan NU

Rabu, Juli 04, 2012 0 Comments



Khofifah Indar Parawasana, Ketua Muslimat Nahdlatul Ulama (NU).
Khofifah Indar Parawasana, Ketua Muslimat Nahdlatul Ulama (NU). (sumber: Jakarta Globe)
"Tidak apa-apa kalau Khofifah berpendapat bahwa homoseksualisme itu dosa, mungkin memang itu keyakinannya, tetapi sebagai seorang figur publik mestinya dia lebih hati-hati dalam membuat pernyataan."

Komunitas Lesbian, Gay, Transgender dan Biseksual Indoensia memprotes pernyataan Pimpinan Pusat Muslimat Nahdhatul Ulama, Khofifah Indar Parawansa mengenai Rancangan Undang-undang kesetaraan gender, yang dianggap mendiskreditkan kaumnya.

"Tidak apa-apa kalau Khofifah berpendapat bahwa homoseksualisme itu dosa, mungkin memang itu keyakinannya, tetapi sebagai seorang figur publik mestinya dia lebih hati-hati dalam membuat pernyataan," ujar Hartoyo, sekretaris jenderal Ourvoice, Lembaga Swadaya Masyarakat yang rutin  mengadvokasi hak-hak kaum LGBT di Indonesia, Rabu (4/7).

Hartoyo mengatakan bahwa pernyataan Khofifah sangat mengecewakan dan kontradiktif dengan perannya di Pusat Muslimat PBNU, juga di sebuah lembaga pemberdayaan masyarakat.

"Kedua lembaga tersebut menerima dana dari donor asing yang salah satu kegiatannya adalah untuk pemberdayaan komunitas LBGT, jadi pernyataan Khofifah bertentangan dengan tujuan dari donor,," ujarnya.

Menurut Hartoyo, semangat hukum syariah yang diinginkan Khofifah justru akan menjadi bumerang bagi dirinya sendiri.

"Beliau beruntung bisa menjadi pemimpin dan berkarir di politik, kalau saja kita menerapkan hukum Islam konvensional, perempuan seperti dia tidak akan bisa memiliki karir seperti sekarang," ujarnya.

Seperti dikethaui, beberapa hari lalu, mantan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan politikus Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu mengritik Rancangan Undang-undang Kesetaraan dan Keadilan Gender yang menurutnya sudah kebablasan.

Dalam pasal 12 ayat pertama RUU tersebut dinyatakan bahwa setiap orang bebas memilih pasangan hidupnya. Namun, tidak ditulis secara jelas apakan pernikahan tersebut hanya berlaku bagi pasangan beda jenis atau juga berlaku bagi pasangan sesama jenis. Khofifah menilai pernyataan tersebut rancu dan harus diperjelas.

Khofifah mengatakan bahwa ajaran Islam sudah jelas mengharamkan hubungan sesama jenis, sehingga RUU ini harus ditolak.

Khofifah mengatakan bahwa kesetaraan gender hanya boleh berlaku untuk pelayanan sosial dan kesehatan dan bukan dalam hal pernikahan.
 

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.