Kode Etik Farmasi Diperketat

Rabu, Juni 27, 2012 0 Comments



Calon pembeli melihat berbagai jenis obat di gerai obat di salah satu pusat perbelanjaan di Jakarta.
Calon pembeli melihat berbagai jenis obat di gerai obat di salah satu pusat perbelanjaan di Jakarta. (sumber: Antara/Rosa Panggabean)
Untuk menghentikan praktik suap.

Asosiasi perusahaan farmasi International Pharmaceutical Manufacturer  Group (IPMG) akan memberlakukan aturan lebih ketat bagi anggotanya untuk  menghentikan praktik suap bagi tenaga kesehatan.
 
Ketua Sub Komite Praktik Pemasaran IPMG, Allen Doumit, mengatakan bahwa organisasinya telah merevisi kode etik pemasaran obat.
 
"Kami memperbarui kode etik IPMG dan akan menjadi lebih ketat," ujarnya, Rabu (27/06)
 
Dengan kode etik ini industri farmasi tidak diijinkan memperlakukan  dokter dan tenaga kesehatan dengan berlebihan karena akan menyebabkan  konflik kepentingan.
 
Jika sebuah perusahaan farmasi ingin mensponsori keberangkatan dokter ke sebuah seminar atau konferensi di luar negeri maka dokter tersebut harus berangkat sehari sebelum acara dimulai dan kembali sehari sesudahnya.

"Jadi kami kami tidak bisa mengirim dokter seminggu sebelum acara dan  tidak boleh ada perjalanan lain yang tidak berhubungan dengan acara tersebut," katanya.
 
Anggota IPMG juga dilarang keras memberi hadiah untuk kepentingan pribadi dokter termasuk liburan, barang mewah, honor pembicara yang  kelewat tinggi, atau diskon obat yang berlebihan.
 
Industri farmasi juga tidak diperbolehkan membayari dokter untuk  kegiatan hiburan dan jalan-jalan dan kegiatan yang berhubungan dengan  profesi tidak boleh disertai keluarga.
 
Allen mengakui selama ini larangan menjamu dokter di hotel mewah atau  penerbangan kelas bisnis tidak diatur secara tegas meski juga tidak  disetujui.
 
"Dengan kode etik baru ini aturannya akan lebih ketat," ujarnya.
 
Allen juga mengatakan bahwa harus ada perubahan paradigma dari dokter  dan tenaga kesehatan yang kadang mengharapkan atau bahkan meminta perusahaan farmasi memberi insentif atau tunjangan hari raya.
 
"Makanya kami harap pemerintah bisa terlibat untuk mengawasi," ujarnya.
 
Parulian Simanjutak, direktur eksekutif IPMG mengakui tantangan cukup berat agar industri farmasi mematuhi kode etik ini.
 
Ia mengatakan IPMG hanya memiliki 24 anggota, sedangkan ada lebih dari 200 perusahaan farmasi di Indonesia.
 
Allen mengatakan bahwa meskipun bukan anggota IPMG, perusahaan farmasi lain juga seharusnya mematuhi kode etik internasional.
 
Menurutnya pelanggaran kode etik bisa berakibat serius. "Perusahaan saya (Bayer) pernah didenda US$10 juta, dan ada perusahaan lain yang didenda US$ 100 juta," katanya.
 
Allen mengatakan pelanggaran serius belum banyak ditemui di Indonesia. Meski demikian ia mengakui, ada beberapa karyawan perusahaan farmasi yang  menyuap dokter atau Rumah Sakit dengan dana pribadi namun  mengatasnamakan perusahaan.
 
"Kami sendiri sangat serius dalam menegakkan kode etik ini, belum lama  kami menegur sebuah perusahaan farmasi yang mengirimkan karangan bunga  bagi sebuah Rumah Sakit," katanya.
 

Berita Davina

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

Google+ Followers

Tentang DaVinaNews.com

Davinanews.com Diterbitkan oleh Da Vina Group Davinanews.com adalah situs berita dan opini yang memiliki keunggulan pada kecepatan, ketepatan, kelengkapan, pemilihan isu yang tepat, dan penyajian yang memperhatikan hukum positif dan asas kepatuta Davinanews.com memberikan kesempatan kepada para pembaca untuk berinteraksi. Pada setiap berita, pembaca bisa langsung memberikan tanggapan. Kami juga menyediakan topik-topik aktual bagi Anda untuk saling bertukar pandangan. Davinanews.com menerima opini pembaca dengan panjang maksimal 5.000 karakter. Lengkapi dengan foto dan profil singkat (beserta link blog pribadi Anda). Silakan kirim ke email: davinanews@yahoo.com.